Archive for the ‘KISAH’ Category

Ciptaan yang diuji..

Posted: September 6, 2013 in KISAH

Manusia dicipta untuk beribadat kepada Allah swt..
Manusia dicipta untuk menjadi khalifah.

Manusia dicipta untuk menjadi hamba kepada Allah swt..

Namun, melalui penciptaan ada ujian..
Ya, Allah memberi ujian kepada manusia apabila hadir di muka bumi ini.

Tak kira islam atau kafir, semuanya diberi uji..

Orang Islam diuji untuk menambah keimanan,
Orang Kafir diuji untuk menambah kekufuran..
Ujian Allah berbeza dalam kalangan manusia..
Ada yang besar ada yang kecil,
Ada yang susah ada yang mudah,
Hmmm terlalu banyak untuk dikata..
Bila diberi ujian, sabarlah..
Allah sedang mendidik kita untuk pasrah hanya kepada-Nya..
Bila ditimpa musibah, muhasabahlah.. Mungkin itu bala dari Allah atas perbuatan kita..

Ingatlah ungkapan ini :
“Musibah adalah ujian tetapi ujian itu belum tentu musibah”

Justeru, kita dicipta untuk diduga oleh-Nya.. Untuk apa?? Kembali kepada yang asas.. Ertinya, tujuan penciptaan kita..

Menjadi abid, khalifah dan hamba kepada-Nya !

#LuahanJiwa #KongsiRasa ^_^

Advertisements

Dua pilihan !

Posted: September 3, 2013 in KISAH

Allah ada dengan zat-Nya sendiri..
Bukan pilihan malaikat, jin, manusia, apatah lagi syaitan..
Tetapi ciptaan malaikat, jin, manusia dan syaitan adalah atas pilihan Ilahi..
Tidak diminta(izin) dan tidak pula meminta, maka terciptalah makhluk dgn izin-Nya..
Lalu wujudlah segala makhluk di alam nyata dan ‘maya’…
Kehidupan di dunia bukan pilihan manusia sedangkan pelbagai cabaran diduga oleh-Nya..
Namun Allah menunjukkan jalan agama(kesan dan akibat) sebagai penyelesaian..
Oleh itu, manusia mesti membuat pilihan dalam hidup ini… sama ada kesan(baik) atau akibat(buruk)..
Fikir sebelum pilih,
Berpandukan cahaya(suluhan) Al-Quran dan petunjuk(qudwah) Rasulullah
Itulah ‘kunci’ kepada kedua-duanya..
#CetusanMinda #LuahanRasa

DEMI PALESTIN VS DEMI KEBERSIHAN

Posted: December 26, 2012 in KISAH
Tags: ,

Banyak sampah-sarap bertaburan di situ. Tepi jalan, tepi tong sampah, tepi tangga. Plastik makanan dan minuman menjadi ‘mangsa’ pembuangan sedang jalan, tong sampah dan tangga menjadi ‘mangsa keadaan’ ketika itu. Inilah ‘pemandangan’ sekitar yang saya lihatImage ketika sampai ke konsert Malam Demi Palestin. Pihak penganjur mengadakan konsert sejak dari awal pagi lagi. Tempat konsert diadakan bersebelahan sebuah masjid di situ.

Ramai juga yang hadir bagi menyatakan sokongan dan bantuan(derma) untuk menjayakan konsert tersebut. Alhamdulillah baguslah begitu. Tapi ada sedikit ‘kecacatan’.Bukan pada konsert tapi keadaan(persekitaran sampah-sarap) di situ. Menyakitkan mata. Saya yakin pengunjung yang hadir ke konsert tersebut yang membeli makanan dan minuman di situ.

Terkejut juga melihat situasi tersebut. Tak sangka akan berlaku sebegini rupa. Ingatkan perkara ini sudah takkan terjadi…yelah mungkin sudah diajar bagaimana hendak membuang sampah ke tempatnya. Namun tekaan saya meleset sekali. Nampaknya segelintir dari kita masih gagal lagi memahami apa yang diajari. Gagal memahami atau gagal untuk mengamali. Mungkin ini antara faktornya.

SEPATUTNYA SUDAH TAHU

Umumnya, kita semua tahu sifat sampah-sarap itu kotor, busuk dan menjijikkan bahkan boleh membawa mudarat(penyakit) kepada diri. Islam sukakan sifat yang bersih, wangi dan baik. Malangnya, segelintir dari kita sengaja menempah ‘tiket'(penyakit) untuk sakit. Dalam Al-Quran Allah sudah mengingatkan kita semua “ jangan campakkan dirimu ke arah kebinasaan.” Kita ibarat

Sampah-sarap tempatnya di dalam tong sampah. Bukan dalam jalan sampah dan bukan juga dalam tangga sampah ! Mungkin ini akibat ‘hobi’ sudah menjadi ‘tabii’ maka jadilah budaya yang tidak sihat ini. Sebahagian dari kita mungkin lihat ‘sebelah mata'(perkara kecil) dalam hal ini. Tapi ingat! selalunya yang kecil ini akan membesar apabila tidak dikawal. Analoginya mudah. Lalang yang semakin panjang meninggi akan merosakkan tanaman padi jika tidak dicabuti. Jadi, jika budaya ini mesti diatasi oleh semua pihak termasuklah individu. Kita perlu jadi anti-virus kepada budaya ini bukannya virus yang akan merebak dan merosak segala sistem(diri,masyarakat negara dan agama). Semestinya kita sudah tahu tapi mungkin sengaja tidak mahu ambil tahu.

HATI(IMAN) FAKTOR PERTAMA DAN UTAMA

Rasulullah telah bersabda : “Kebersihan itu sebahagian daripada iman”. Islam sangat menyuruh umatnya menitikberatkan tentang kebersihan walau berada di mana-mana sekalipun. Majoriti rakyat negara kita terdiri dari orang Islam termasuk saya. Jadi, kita bukan sekadar menjadi orang Islam tapi juga menjadi orang yang mengamalkan ajaran Islam. Tidak keterlaluan jika dikatakan tidak malu jadi orang Islam tapi dalam masa yang sama tidak mengamalkan ajaran Islam.Image

Sifat orang beriman itu pembersih bukan pengotor. Allah telah nyatakan dalam Al-Quran bahawa Dia suka orang yang pembersih. Maka janganlah kita ataupun minta orang lain menge’cop’ diri kita sebagai pengotor. Nauzubillah min zaalik. Iman juga mendorong kita untuk jihad. Ya, memboikot barangan Israel dan Amerika Syarikat itu antara jihad kecil kita. Sokongan dan bantuan yang kita hulurkan juga dikira jihad di sisi Islam. Namun, molek lagi jika kita berusaha memboikot budaya kurang sihat ini. Kita bantu negara orang di samping ‘membantu’ negara sendiri.’Selak’ dahulu masalah kita di samping ‘menyelak’ masalah orang lain. ‘Jahit’(baiki) dahulu masalah kita di samping ‘menjahit’ masalah orang lain. Barulah nampak seimbang.

TANGGUNGJAWAB SEMUA

“Tong sampah dah penuh” 

“Tong sampah tak disediakan..kalau adapun sedikit sahaja”

Mungkin sesetengah orang menjadikan alasan ini sebagai ulasan. Mungkin ada pelbagai lagi jenis alasan lain. Wajib untuk ingat…! Kebersihan itu terletak di tapak ‘kakitangan’ kita semua. Banyak solusi untuk atasi masalah ini. Pihak penganjur, peniaga dan pembeli perlu mainkan peranan masing-masing dalam hal ini.

Apabila tahu ada jual dan beli ketika itu, penganjur perlu fikir dan buat sesuatu. Maksudnya plastik-plastik yang bakal menjadi sampah-sarap mungkin akan menjadi banyak dan tong sampah juga perlu disediakan dengan banyak. Ini salah satu cara. Sementara peniaga apa salahnya ingatkan para pembeli supaya buang sampah di tempatnya ketika sedang berjual-beli. Bukankah ingat-mengingati itu memberi manfaat sesama manusia? Bahkan  Al-Quran juga sudah menyebut perkara ini. Mungkin kita akan nampak janggal buat begini(mengingati) tapi bertambah janggal jika kita terus menjanggalkannya secara langsung.Image

Pembeli pula jangan pentingkan diri. Jangan bersikap “Ah..takpa ada orang lain yang kutip sampah ni nanti” Ya, memang ada pekerja-pekerja yang akan membersihkan sampah-sarap di jalanan. Apa kata kita bantu memudahkan urusan mereka…kan Islam pandang tinggi akhlak itu. Bukankah Islam menyuruh umatnya saling membantu dalam perkara kebajikan(kebaikan)?

Menjadi tanggungjawab kita juga membantu mereka(rakyat Palestin) yang susah di sana. Kita banyak memberi bantuan kewangan, sokongan suara(doa). Itu adalah antara usaha sama yang kita mampu lakukan bagi meringankan bebanan yang dialami. Insyaallah,, Allah akan pandang apa yang kita lakukan. Namun nun dekat di sini juga jangan kita lupa untuk perlu lebih membantu saudara kita. Bantulah untuk tidak menyusahkan jika tidak mahu atau tidak mampu memudahkan urusan orang lain. Itu dah memadai. Rajin-rajinkan diri membantu orang lain. Bukan saya, dia,mereka tapi kita semua ! Muslim itu ibarat sebuah binaan yang sifatnya saling menguatkan sesama mereka.

Demi Palestin jadikan ia yang pertama, Demi Kebersihan jadikan ia yang jauh lebih utama ! 

JANGAN DITANGISI APA YANG BUKAN MILIKMU

Posted: December 22, 2012 in KISAH

Dalam perjalanan hidup ini seringkali kita merasa kecewa. Kecewa sekali. Sesuatu yang luput dari genggaman, keinginan yang tidak tercapai dan kenyataan yang tidak sesuai dengan harapan.

 Dan sungguh sangat beruntung andai dalam saat-saat tergoncangnya jiwa, masih ada setitik cahaya dalam kalbu untuk merenungi kebenaran. Masih ada kekuatan untuk melangkahkan kaki menuju majlis-majlis ilmu dan majlis-majlis zikir yang akan memberikan ketenteraman jiwa.

 Hidup ini ibarat belantara. Tempat kita mengejar pelbagai keinginan dan impian. Dan memang manusia diciptakan mempunyai kehendak serta mempunyai keinginan. Tetapi bukan semua yang kita inginkan dapat dicapai. Sesungguhnya tidak mudah menyedari bahawa apa yang bukan menjadi hak kita tak perlu kita tangisi. Banyak orang yang tidak sedar bahawa hidup ini tidak punya satu hukum: harus berjaya, harus bahagia atau harus-harus yang lain.

 Betapa banyak orang yang berjaya tetapi lupa bahawa hakikatnya semua itu pemberian Allah sehingga membuatnya sombong dan bertindak sewenang-wenangnya. Begitu juga kegagalan sering tidak dihadapi dengan betul. Padahal dimensi tauhid dari kegagalan adalah tidak tercapainya apa yang memang bukan hak kita. Padahal hakikat kegagalan adalah tidak terengkuhnya apa yang memang bukan hak kita.

 Apa yang memang menjadi milik kita di dunia, samada rezeki, jawatan atau kedudukan, pasti Allah akan berikan. Tetapi apa yang memang bukan milik kita, kita tidak akan mampu miliki; walaupun ia nyaris menghampiri kita atau meskipun kita bermati-matian berusaha mendapatkannya.

 “Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Luh Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berdukacita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri..” (Surah Al-Hadid: 22-23)

Maka sudahlah, jangan kau tangisi apa yang bukan milikmu!

BAIKNYA SEORANG USTAZAH

Posted: December 21, 2012 in KISAH

Semalam…hari khamis,, plan yang dirancang bersama seorang rakan(tinggal di serdang) untuk ziarah guru yang sedang kurang sihat. Begitulah khabar yang didengari dari seorang guru lain ketika singgah sebentar di sekolah lama. Lokasinya di Cheras. Jadi, apabila ‘pakatan’ dibuat, Kami pun datang ziarah guru tersebut. Rumahnya di Bangi. Niat ziarah hanya sebentar. Jangkaan setengah jam sahaja.

Sesampai di rumahnya, kami pun dijemput masuk. Senyuman diberikan kepada kami. Kasihan melihat keadaannya ketika itu. Walau sedang sakit, dikuatkan juga kudratnya melayan kami berdua. Melihat anak-anaknya pula, terbit simpati bagaimana dia nak menjaga mereka dan suaminya yang telah hilang penglihatan selamanya. Ya Allah,, berat ujiannya tapi apakan daya,, hidup mesti diteruskan juga. 

Sedang berborak..

“Bolehla jadi driver saya sekejap pergi beli barang dapur kat kedai Speedmart” katanya bergurau.

Sejak sakit dia tak larat memandu sendiri.

“Ohh.. boleh je ustazah. Kami pun tak ada buat apa-apa hari ni..” kata saya.

Walaupun bergurau tapi terdetik di hati nak bantu dia. Kebetulan pula kami berdua free pada hari itu. 

Sebelum itu, ustazah ajak singgah sebentar untuk makan di Restoran Puri.. Begitulah namanya seingat saya. Mulanya agak segan, tapi mengalah juga bila dipujuk. Sepatutnya orang sihat yang beri makan orang sakit tapi sebaliknya yang berlaku. Rasa serba salah juga kami dibuatnya. Tak apalah kalau tolak risau dia kecil hati pula.

Kurang selera nampaknya ustzah makan. Saya perhatikan sejak tadi sambil makan. Kasihan.~ Itulah nikmat. Nampak ‘sedap’ dan ‘lazat’ bila hanya sihat. Bila sakit ubat pun tak lalu nak makan. Manalah tahu dengan sakit itu ‘selera’ kita hanya pada Allah bukan pada makanan.

Hampir tiga jam kami di luar untuk selesaikan urusan. Jam enam petang kami pulang ke rumah. Barang-barang dapur yang dibeli kami angkat masuk ke dapur terus. Rasa segalanya dah selesai.

“Ustazah,, rasanya tak ada apa-apa kot. Kami ingat nak beransur dulu..”kata kawan saya.

Tiba-tiba hujan turun dengan renyainya. Saya mula kira-kira nak balik ke tak nak.

“Kalau tak balik susahkan ustazah pula nak tunggu..” fikir aku

“Hujan ni, tunggu la dulu sampai berhenti..” kata ustazah tiba-tiba.

Kalau balik pun kuyup juga baju seluar ni naik motor. Nampaknya terpaksa juga tunggu. Nak buat macam mana…

Lepas solat Maghrib ingat nak terus balik tapi ustazah ajak baca Yassin pula. Tak sampai hati pula nak tolak. Kami ikut sahaja.

“Lepas baca Yassin nanti makan dulu ye.. Baru balik rumah..” kata ustazah

“Eh tak apalah, susahkan ustazah je nak masak-masak untuk kami..” balas aku

“Tak apa, beli lauk kat luar je lepas tu kita makan kat rumah..” pujuk ustazah.

Serba salah untuk kali kedua kali ini kami. Seperti dilayan 1st class. Sepatutnya kami yang layan dia 1st class. Ya Allah, sampai begini sekali ustazah melayan kami. Teringat saya mungkin ustazah berpegang pada hadis nabi tentang memuliakan tetamu(walaupun anak murid). Sebab itulah dilayannya kami seperti ini.Hmmm..

Usai makan, kami berdua minta izin pulang ke rumah masing-masing. Hari sudah lewat malam. Dalam perjalanan pulang kami bersembang.

“Aduh, rasa  bersalah pula aku kat ustazah tadi..” kata kawanku.

“Aku pun sama juga. Hmmm tak apalah.. Mungkin ustazah memang tunggu peluang begini kot nak layan kita..” aku cuba tenangkan keadaan.

“Moga ustazah cepat sembuh..” doa aku di hati.

Jadi, itulah serba sedikit pengalaman yang aku alami dalam hidup ini. Alangkah baiknya seorang guru apatah lagi baiknya ramai guru… Moga guru-guruku sentiasa mendapat rahmat Allah s.w.t. Amin…